KPP 2014 : Obat Galau Aspiring Novelist

cropped-banner-atas3

Tanggal 13-14 Desember 2014 yang lalu saya sukses mondar-mandir di Kumpul Penulis Pembaca 2014 yang diadakan oleh grup Gagas Media (termasuk Bukune, Entermedia dan Pandamedia juga). Saya bilang ‘mondar-mandir’ karena lumayan banyak menghadiri kelasnya. Hampir setengah dari keseluruhan rangkaian acara lah :P. Saking seringnya sliwar-sliwer ada satu acara yang bahkan saya ga perlu registrasi karena panitianya udah sering liat huahahahaha.

… dan emang tampilan fisik saya mudah diinget kali ya, kan jarang yang bongsor2 gemuk tembem rambut awut2an gitu :P, rata2 yang ikut cewek2 jilbaban mungil2 (bukan bermaksud pukul rata tapi emang banyak, saya kemaren – dengan gak pentingnya- ngitungin).

Jadi, Kumpul Penulis Pembaca ini (selanjutnya disebut KPP) sebenernya udah ada sejak 2013 yang lalu. Kalau saya liat2 sih konsepnya kepengen mempertemukan antara pembaca dan penulis, bisa dalam bentuk diskusi, sharing, tantangan sampe workshop 🙂. Berikut rangkaian acaranya (yang dibuletin merah itu yang saya ikuti) :

scan

scan (2)

Jadi saya total mengikuti 6 acara, ya. Niat banget padahal gak dibayar *huhuhu*. Itu acaranya diadain di beberapa kafe berbeda yang berada di area yang sama : The Promenade Pejaten. Saya belum pernah kesana, jadi awalnya ngebayangin The Promenade itu semacam mall kecil, terus entar pindah2 naik turun eskalator buat ke lokasi2 yang dicantumkan (Kembang Kencur, Halo Niko, Kampus IDS, Soeryo Cafe, Opah Mami). Tapi ternyata tempatnya tuh itu kayak ruko. Jadi kafe2 dan kampus IDS itu berderet (kecuali Soeryo Cafe), terus di depannya ada parkiran yang lumayan besar dan sejuk (karena dinaungi pohon2). Perfecto banget deh. Kafe2nya juga lumayan cozy. Favorit saya sih Opah Mami lantai dua, tempatnya enak banget buat nulis, sayang jauh dari rumah :P.

Salah satu kafe yang jadi host acara KPP 2014 : Kembang Kencur, lucu yaaaaa

Semua acara yang saya ikutin sih menarik, saya banyak dapet pencerahan buat ngatasin keresahan gak penting dalam menulis, terus banyak juga dapet insight2 yang sebelumnya kagak kepikiran. Maklum deh ya, namanya aspiring novelist, pasti banyak yang bikin galau dan butuh ditenangkan.

Salah satu yang lumayan berbekas adalah waktu di acara Book Talk 4 : Moammar Emka, Christian Simamora dan Orizuka. Kan ketiga penulis itu termasuk yang sangat produktif dalam menerbitkan karya. Terus saya dari dulu tuh sering banget bertanya2 dalam hati kalau ngeliat penulis yang karyanya sering banget terbit dan plotnya setipe. Bukan ngatain karyanya jelek, ya. Saya penasaran justru karena sebenernya one day kepengen juga produktif, dan secara saya juga pasti punya plot favorit atau style cerita yang tanpa sadar akan berulang, saya juga jadi was2 gimana kalau one day pembaca bosen karena saya gak berkembang.

Terus sempet mikir juga apa pake beberapa pseudonym, ya? Jadi biar gak keliatan terlalu sering + gak monoton *ceritanya belagu*

Gitu2 deh, mikirnya kejauhan padahal terbit satu novel aja belon. Satu buku aja ditolak ampe 7 kali. Punya fans aja kagak. Mau nulis rutin aja masih nyari selahnya. *timpuk pake buku biar sadar*

Terus, ketiga penulis itu menjawab, tapi yang saya paling inget itu jawaban Christian Simamora. Sebagai penulis contemporary romance dengan range umur pembaca dewasa, otomatis plotnya itu sebenernya udah sangat bisa ditebak dari awal cerita, karena emang udah ada rumus/ramuannya : tema jelasnya itu erotiys *disamarkan*, terus happy ending, cowoknya juga yang seksi2 gimana gitu, ceweknya horneh *disamarkan*, jadi emang rentan banget bikin pembaca bosen.

17984139
Salah satu novel Christian Simamora yang pernah saya baca : All You Can Eat – sama sekali ga membahas buffet.

Tapi Christian percaya bahwa kalau ada pembaca yang mendadak bosan sama tulisannya, mungkin karena si pembaca tersebut itu sudah berkembang dan sudah saatnya pindah ke genre lain, jadi saya berkesimpulan memang itu gak bisa dihindari dan gak untuk dipikirin. Dia juga bilang kalau bisa diumpamakan, tulisan dia itu kayak indomie, simpel tapi bikin nagih. Semua orang udah tau rasa yang ditawarkan di novelnya itu kayak apa, tapi tetep aja ada yang mau baca lagi dan lagi. Semacam guilty pleasure gitu deh.

Itu rasanya ya kayak beban diangkat. BEBAN YANG GAK PENTING KARENA TERBIT SATU AJA BELUM MAN TAPI LO PUSING MIKIRIN YANG BELUM TERJADI. *geplak diri sendiri*

=)) =)) =))

Tapi iya deh, secara saya ini emang anaknya suka berpikir terlalu jauh dan dalam, beberapa kali hal2 kayak di atas itu sempet jadi pertanyaan berat, di antaranya :

Pake nama asli apa pseudonym? Nantinya ngaruh gak ya ke kebebasan bercerita?

Karena… gak bisa dipungkiri ide itu datengnya dari berbagai hal, seringkali dari kisah orang2 terdekat. Terus mana enak mau nyeritain itu di novel terus tau2 mereka baca. Apa akan lebih nyaman kalau gak ada yang tau kalau itu tulisan lo?

Kalau disuruh nulis pesenan editor atau nulis sesuai pesenan pembaca nanti nyikapinnya gimana ya?

Karena saya pribadi juga tahu beberapa penulis yang saya nilai karyanya lebih oke pas idenya dari dia sendiri, bukan ngikut project dari penerbit (misalnya tema seragam), atau karena buku sebelumnya sukses dan pembaca minta dia nulis buku yang bertipe sama. Lebih nyesek lagi kalau entar2 nulisnya udah berorientasi duit sih – apa yang pasti laku keras, itu yang ditulis. Itu gimana? Kalau nulis jadi pekerjaan utama, pasti ga bisa menghindari itu, kan?

Tapi gara2 ketemuan kemaren saya jadi lebih mengenal diri sendiri sih, udah lebih jelas lah kemana harus mengarah, meskipun akhirnya ya kalau bener2 mau tahu caranya satu :

Nerbitin buku dulu, Man.

*disiram air biar bangun dari mimpi*

Yah begitu deh, sekilas tentang KPP 2014 dan efeknya ke saya. Saya overall lumayan puas dan berterimakasih dengan gagasmedia, bukune dan pandamedia yang udah ngadain. Acara KPP 2014 mengisi kembali persediaan semangat buat terus menulis :).

Saya seneng banget, capeknya ga kerasa, utamanya sih karena saya bisa bawa pulang buku2 ciamik ini dari acara 2 hari kemaren :

20141216_170121

Itu 3 diantaranya beli diskon, sisanya dapet gratis :D. Yang paling bikin was2 itu buku paling atas, dapetnya gara2 berpartisipasi ikut nanya, jadi terus dikasih. Bukannya gue ga seneng ya udah dikasih, tapi serem aja takut kebaca ama ponakan yang masih SMP :)) (karena ponakan gue baca All You Can Eat – Christian Simamora padahal udah diwanti2 jangan baca dulu, tidaaaaaakk T-T). Kalau gue sih fine2 aja secara buku pertamanya Moammar Emka yang judulnya “Jakarta Undercover” itu gue dulu malah beli sendiri =)). Tapi yaudahlah entar gue umpetin aja, toh lumayan kalau2 mau nulis novel dengan latar2 yang dibahas di buku tersebut, kagak perlu terjun langsung, nyontek aja di bukunya Moammar Emka :P.

Semoga KPP tahun depan lebih sukses lagi! AMIN!

Amanda.

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s